Wednesday, May 30, 2007

Ingat gempa 27 mei 2006

Abis postingan terbaru mamanya mas arya jadi sedih banget... Jadi inget peristiwa setahun yg lalu..

26 Mei 2006
Hari itu liburan panjang.. tapi ummi & abi cuman males2an aja di rumah... Siangnya uti nelpon.. biasanya mah uti jarang nelpon klo gak ada keperluan penting... Waktu itu cuman ngobrol2 seputar kabar & kuliah ummi..

Uti :"Tik..piye kabare..?"
Ummi :"Alhamdulillah..sae.. lha ibu pripun kabare?"
Uti :"alhamdulillah apik2 wae.. lha kowe suk sido meh nglairke neng endi?"
Ummi :"Rencananipun nglairke wonten jakarta.."
Uti :"Nek no jakarta ibu ra isoh niliki..adoh.."
Ummi:"Mboten saged niliki nggih mboten nopo2.. sing penting doane mawon.."
Uti :"Terus kuliahmu piye? Kapan luluse?"
Ummi :"Skripsine dereng digarap..tesih males jew.."
Uti :"Yo wis..sing penting dijaga kandungane apik2.. ojo kekeselen.. sing ngati2....."

Bgitulah sebagian obrolan ummi sama uti dulu.. ternyata itu adalah pesan terakhir uti untuk ummi agar menjaga raihan (yg masih di perut) baik2 :(

27 Mei 2006

Rencananya pagi itu ummi mau ke pasar dianter abi.. mau masak sayur asem gitu loh.. Padahal waktu itu ummi belum tau resepnya (*emang smsekali blm pernah masak sayur asem) rencananya pagi itu beli bahan2nya dulu..trs pulang dari pasar nelpon uti tanya resepnya..

Saat ummi lg siap2 ganti baju mau ke pasar..abi nonton TV tiba2 teriak "Dik..di jogja ada gempa.." Ummi anteng2 aja.. karena emang lagi rame2nya merapi mau meletus.. biasanya emang suka ada gempa.. tapi gempa biasa aja..

Tapi bgitu mau berangkat ke pasar lihat hp kok ada sms dari nomer yg ngga dikenal.. Ummi baca isi sms itu "Mbak, ibu meninggal karena gempa bumi.." Ummi langsung teriak manggil abi sambil nangis2..

Abi mencoba ngayem2i ummi.. bilang "Sms salah kirim utk orang lain kali,Dik.."

Tapi tetep aja ummi nangis kejer (yg katanya abi di blognya sampe kayak terjadi goncangan mayapada) dan langsung ke wartel nelpon Budhe Nur (kakak ummi).. susahnya nyambung.. Ummi tetep aja hubungi terus nomer budhe.. setelah nyambung terdengar suara isak tangis budhe.. terjawab sudahlah pertanyaan ummi.. klo beneran uti meninggal karena dapur ambruk.. saat gempa uti lagi masak di dapur.. Buhde Nur juga minta persetujuan.. karena rencananya abis disucikan jenazah uti langsung akan dimakamkan.. (jadi ummi ngga bisa ngelihat uti utk yg terakhir kalinya..)

Ngga lama kemudian ada berita menyedihkan lagi.. Klo Uyut (Embah putrinya ummi) juga meninggal karena gempa :( Akhirnya siangnya ummi nekat berangkat ke klaten sama abi.. ummi ikut nebeng mobilnya Eyang Gito (omnya ummi)..sampe disana jam 1 malem.. suasana sangat menyedihkan..gelap gulita.. rumah2 di sekitar rumahnya ummi ambruk semua.. bener2 sampe sana airmata ini ngalir terus apalagi saat bertemu keluarga..

Malam itu kami bermalam di teras mushola samping rumah.. Ummi sama sekali ngga bisa tidur.. yg ada cuman nangis terus sambil ngrasain kandungan ummi yg sakit kegoncang2 di mobil.. (waktu itu ummi lagi hamil 7 bulan) ditambah takut juga karena masih ada gempa kecil2an..
Sedih klo inget bencana itu...

10 komentar:

  1. iyaa ummi, kejadian gempa itu bnr2 masih terngiang juga dlm ingatanku..
    ya smg jangan ada lagi bencana ya ALlah..

    al fatihah buat utinya raihan..

    ReplyDelete
  2. Yang tabah ya ummi..insya allah neneknya Raihan diterima disisi Allah SWT. Amin..

    ReplyDelete
  3. Oo ternyata uti & eyang meninggal karena korban gempa ya, waktu baca postingan yg lalu kan ga' disebutkan meniggalnya karena apa, sabar ya wati, doakan selalu mereka setelah shalat

    ReplyDelete
  4. ikut berdoa semoga neneknya Raihan diterima di sisi Nya... yang sabar ya say...

    ReplyDelete
  5. Kejadian itu tidak bakal dan ngga bisa terlupakan, waktu itu kami sekeluarga ada di yogya juga dan merasakan goncangan yg hebat itu... semoga tidak terulang kembali dan semoga tidak ada bencana-bencana lg di bumi kita tercinta, amin...

    Semoga arwah neneknya Raihan tenang di sisiNya dan diampuni dosa2nya amin...

    ReplyDelete
  6. kami sekeluarga ikut berdoa....semoga Utinya dek Raihan...mendapat tempat yang terbaik di sisi Alloh swt...amien

    Dan Ummi di beri ketabahan iman menerima cobaan ini...

    ReplyDelete
  7. Tabah ya Ummi... Semoga diampuni dosa2nya dan mendapatkan tempat yang baik di sisi-Nya, amien...

    ReplyDelete
  8. Mbak WAti baca tulisan ini badanku merinding semua disaat itu jeritanku menyayat hati karena takur kelaurga besar suami & ku disana walaupun terselamatkan tapi masih sedih, setelah terjadi gempa di kampung banyak banget pencurian karena malam harinya padam sampe 1 minggu lebih pokoke buat memory anak cucu kita ya,

    alfatihah buat Uyut & Uti Raihan

    ReplyDelete
  9. Wadaw... aku jd ikutan sedih bacanya. Ampe merindiiing. Hikz! Jd inget juga. Waktu pagi itu, ibuku lagi nginep di rumah bulikku di Bantul. Pas gempa, ibuku lagi di dapur ama budeku. Aduuuuh, aku ampe lemes waktu ada berita itu. Tapi Alhamdulillah keluargaku baek2 ajah. Cuman rumahnya yg retak2.

    ReplyDelete
  10. Ummi... aduuhh.. aku ikut berdoa buat Uyut & Utinya Raihan yaa...

    Yang Ikhlas ya Ummi, insya allah Uyut & Uti bahagia di sisi-NYA.

    Amiiin

    ReplyDelete